Penegakan Hukum Perairan Internasional

Perairan Internasional

Hukum perairan internasional adalah perjanjian antara dua negara atau lebih yang mengatur aktivitas di laut. Sebagian besar hukum internasional mulai berlaku setelah negara-negara peserta menandatangani perjanjian. Misalkan: Traktat yaitu perjanjian internasional antara dua negara atau lebih dalam bentuk tertulis dan diatur oleh hukum internasional.

Hukum Laut Perserikatan Bangsa-Bangsa

Sampai abad kedua puluh, negara-negara tidak memiliki kemampuan untuk melindungi garis pantai dan perairan mereka untuk jarak yang jauh. Bangsa juga tidak memerlukan atau memiliki kemampuan untuk menggunakan sumber daya lautan dalam jumlah besar, seperti penangkapan ikan atau eksplorasi minyak mentah.

Karena alasan ini, negara-negara hanya mengamati zona perairan teritorial sepanjang 3 mil (4,8 kilometer) sampai tahun 1900. Zona perairan teritorial adalah area di lepas pantai atau di perbatasan suatu negara di mana suatu negara dapat mempertahankan dan menegakkan hukumnya.

Pada tahun 1850, kemajuan militer memungkinkan negara-negara untuk mempertahankan perairan jauh melampaui perairan teritorial tradisional 3 mil (4,8 kilometer). Kapal penangkap ikan modern juga memiliki kemampuan untuk tetap melaut selama berbulan-bulan dan menangkap berton-ton ikan. Perkembangan ini membuat banyak negara mempertimbangkan untuk memperluas wilayah perairan mereka.

Setelah penemuan deposit minyak dan gas alam di bawah dasar laut pada tahun 1945, Amerika Serikat  menjadi negara pertama yang mengabaikan batas perairan teritorial 3 mil (4,8 kilometer). Negara-negara lain segera bergabung dalam perlombaan untuk mengklaim sebanyak mungkin lautan dan sumber dayanya.

Selama beberapa dekade, negara-negara membuat klaim berbeda atas undang-undang air mereka dan bagaimana mereka akan menegakkan undang-undang itu. Banyaknya undang-undang ini menyebabkan kebingungan di antara kapal kargo dan kapal angkatan laut. Menyadari perlunya hukum standar, Perserikatan Bangsa-Bangsa mengadakan Konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa Ketiga tentang Hukum Laut pada tahun 1973.

Perserikatan Bangsa-Bangsa adalah organisasi negara-negara internasional yang dirancang untuk mempromosikan perdamaian dan keamanan. Tujuan dari konferensi ini adalah untuk menentukan batas modern untuk perairan teritorial dan mengembangkan hukum internasional tentang hak navigasi. Hak navigasi menyangkut boleh tidaknya suatu negara mengizinkan kapal dari negara lain melewati perairan teritorialnya atau tidak.

Setelah hampir satu dekade perdebatan, konferensi tersebut menghasilkan Hukum Laut Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 1982. Hukum Laut Perserikatan Bangsa-Bangsa membentuk struktur di mana semua kegiatan maritim dapat terjadi.

Hukum Laut mendefinisikan perairan teritorial sebagai terbentang sejauh 12 mil (19,3 kilometer) dari garis pantai negara pantai. Bangsa-bangsa bebas untuk menegakkan hukum mereka di dalam perairan teritorial mereka. Pada dasarnya perairan teritorial adalah bagian dari negara tersebut.

Hukum Laut juga memuat ketentuan untuk “zona ekonomi eksklusif.” Zona ekonomi eksklusif adalah wilayah yang terbentang sejauh 200 mil (322 kilometer) dari pantai suatu negara. Suatu negara berhak atas semua sumber daya alam yang terkandung di dalam zona ekonomi eksklusifnya, termasuk hak penangkapan ikan, dan hak minyak dan gas bumi.

Hukum Laut Perserikatan Bangsa-Bangsa juga membahas hak kapal untuk mengarungi lautan. Negara-negara dengan angkatan laut yang besar khawatir bahwa peningkatan perairan teritorial hingga 12 mil (19,3 kilometer) akan membatasi pergerakan bebas kapal angkatan laut.

Zona yurisdiksi teritorial 12 mil (19,3 kilometer) akan memungkinkan banyak negara kecil untuk memblokir kapal agar tidak melewati selat yang penting secara strategis, memaksa kapal untuk melakukan perjalanan ratusan atau ribuan mil (kilometer) sebagai jalan memutar. Misalnya, Spanyol atau Maroko dapat memblokir akses ke Laut Mediterania dari Atlantik dengan mencegah kapal melewati Selat Gibraltar, yang lebarnya hanya 13 kilometer.

Juga, negara-negara yang terdiri dari banyak pulau, seperti Filipina atau Indonesia , dapat memaksa kapal untuk menempuh perjalanan ribuan mil (kilometer) untuk mengelilingi semua pulau mereka. Setiap pulau akan memiliki zona perairan teritorial sepanjang 12 mil (19,3 kilometer).

Untuk menghindari masalah yang memecah belah seperti itu, Konvensi mengizinkan lintas transit melalui perairan teritorial negara lain dengan sedikit batasan.

Hukum Laut telah diubah beberapa kali. Perubahan ini berbicara tentang masalah baru yang muncul. Mungkin perubahan yang paling penting pada Hukum Laut adalah Konvensi yang berkaitan dengan Konservasi dan Pengelolaan Stok Ikan pada tahun 1995.

Undang-undang ini membahas salah satu lubang utama dalam Hukum Laut yang asli. Kelompok besar, atau kelompok, ikan bermigrasi. Migrasi adalah perjalanan musiman jarak jauh. Tindakan suatu negara dapat sangat mempengaruhi negara lain.

Jika satu negara menangkap ikan secara berlebihan sekelompok besar ikan, maka negara lain akan terpengaruh ketika ikan pindah ke perairan mereka. Konvensi yang berkaitan dengan Konservasi dan Pengelolaan Stok Ikan yang terkangkangi dan bermigrasi menetapkan batasan berapa banyak ikan yang dapat diambil suatu negara dari kumpulan ikan.

Hukum Laut menetapkan metode penegakan yang unik, yang merupakan cara untuk memastikan bahwa setiap orang mematuhi hukum. Setiap negara yang berpartisipasi dalam Hukum Laut menyetujui proses yang disebut arbitrase. Selama arbitrase, negara-negara yang berselisih menghadap ke pihak independen, yang memimpin seperti hakim.

Setelah mendengar dari negara-negara yang tidak setuju, pihak independen memutuskan apa yang harus dilakukan tentang situasi tersebut. Di bawah ketentuan Hukum Laut, negara-negara yang tidak setuju kemudian terikat oleh keputusan ini. Pada pertengahan 2004, 144 negara telah meratifikasi (menyetujui dan mengadopsi) Hukum Laut.

Hukum Perairan Internasional Lainnya

Perserikatan Bangsa-Bangsa telah mengesahkan banyak hukum perairan internasional lainnya. Konvensi Internasional untuk Peraturan Penangkapan Ikan Paus membahas masalah pembunuhan paus.

Paus bermigrasi di wilayah lautan yang luas. Overwhaling dalam 200 tahun terakhir membawa banyak spesies paus mendekati kepunahan. Konvensi Internasional untuk Peraturan Penangkapan Ikan Paus melarang penangkapan ikan paus, kecuali dalam keadaan terbatas.

Hukum internasional lainnya di bawah Perserikatan Bangsa-Bangsa termasuk Konvensi Pergerakan Lintas Batas Limbah Berbahaya (Konvensi Basel), dan Konvensi Pencegahan Pencemaran Laut dengan Pembuangan Limbah dan Hal Lain (Konvensi Pembuangan London).

Konvensi Basel membahas keselamatan kargo berbahaya yang diangkut di atas laut. Konvensi Pembuangan London bertujuan untuk mencegah negara-negara membuang sampah dan bahan kimia mereka ke laut.

Fokus utama lain dari hukum air internasional adalah hak untuk menggunakan sungai. Air tawar langka di banyak bagian dunia. Sebuah sungai penting mungkin mengalir melalui beberapa negara, menyediakan air untuk minum dan irigasi (mengairi tanaman).

Selama abad terakhir peningkatan populasi dan pembangunan ekonomi telah menyebabkan negara-negara untuk menggunakan lebih banyak air tawar. Jika suatu negara di hulu menggunakan terlalu banyak air dari sungai, maka sungai itu mungkin hanya menetes ketika mencapai negara di hilir.

India dan Pakistan misalnya, telah berselisih selama lebih dari 50 tahun mengenai penggunaan Sungai Indus, yang mengalir dari India ke Pakistan. Pada tahun 1960, India dan Pakistan menandatangani Perjanjian Air Indus. Namun masalah terus berlanjut, dengan Pakistan mengklaim pelanggaran perjanjian oleh India.

 

Penegakan Hukum Perairan Internasional

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *