Tahapan Kegiatan Penambangan Berwawasan Lingkungan

Tahapan Kegiatan Penambangan

Pengertian kegiatan pertambangan adalah suatu tahapan kegiatan pengelolaan pertambangan yang diawali dengan penyelidikan umum, eksplorasi, studi kelayakan, konstruksi, penambangan (termasuk bila ada pengolahan dan pemurnian), pengangkutan/penjualan dan diakhiri dengan rehabilitasi lahan pasca tambang.

Kegiatan penambangan, terutama yang menggunakan sistem tambang terbuka (open-pit mining atau side-hill quarry) sudah tentu akan merubah bentuk bentang alam. Namun hal itu tidak berarti merusak lingkungan, karena sifatnya hanya sementara dan pada akhir kegiatan penambangan lahan tersebut akan direhabilitasi kembali. Hal ini bisa terjadi apabila kegiatan penambangan tersebut dirancang dan dikelola dengan baik.

Kegiatan penambangan yang sering menimbulkan kesan selalu merusak lingkungan, ini disebabkan karena kegiatan penambangan tersebut tidak dikelola dengan baik dan tidak memperhatikan keseimbangan dan daya dukung lingkungannya.

Tahapan Kegiatan Penambangan

Setelah suatu deposit bahan tambang dinyatakan layak untuk ditambang, maka selanjutnya bahan tambang tersebut akan ditambang (dieksploitasi). Dalam eksploitasi ini juga diperlukan suatu pengelolaan yang berwawasan lingkungan. Hal ini berkaitan erat dengan teknik penambangan yang akan dipergunakan, termasuk pembuatan dan penempatan infrastruktur tambang.

Dalam suatu kegiatan penambangan biasanya terdiri dari beberapa tahapan, yaitu tahap persiapan, tahap eksploitasi dan terakhir, yang merupakan bagian tak terpisahkan, adalah tahap reklamasi/rehabilitasi lahan pasca penambangan.

1. Tahap Persiapan Penambangan

Tahap persiapan biasanya didahului dengan kegiatan pengangkutan berbagai jenis peralatan tambang, termasuk bahan-bahan bangunan untuk pembuatan perkantoran, gudang, perumahan (jika ada) dan fasilitas-fasilitas tambang yang lain, pembukaan lahan (land-clearing), dan selanjutnya adalah pembuatan/pembukaan jalan tambang.

Dalam hal pengangkutan peralatan tambang dan bahan-bahan bangunan, yang perlu diperhatikan adalah jalan yang akan dilalui. Perlu diperhitungkan berapa meter lebar jalan, jalan apakah melewati jembatan (bagaimana kondisinya), apakah melewati pemukiman penduduk, berapa frekuensi lalu lalang dan jenis maupun tonase truk pengangkut, dan sebagainya. Hal-hal tersebut perlu diperhitungkan secara matang agar tidak terjadi dampak negatif terhadap lingkungan di sepanjang jalan yang akan dilalui, baik terhadap manusia maupun fisik alam itu sendiri.

Beberapa contoh dampak negatif yang dapat ditimbulkan oleh adanya kegiatan pengangkutan ini apabila tidak dikelola dengan baik, antara lain adalah jalan menjadi rusak (banyak lubang, becek di musim hujan), kecelakaan lalu-lintas (karena jalan terlalu sempit, atau kondisi jembatan kurang memenuhi syarat), debu bertebaran yang dapat menimbulkan gangguan kesehatan (karena jalan berupa tanah dan dilalui kendaraan pada musim kemarau), dan gangguan kebisingan.

Pada kegiatan pembukaan lahan perlu diperhatikan kemiringan dan kestabilan lereng, bahaya erosi dan sedimentasi (karena penebangan pepohonan, terutama saat musim hujan), serta hindari penempatan hasil pembukaan lahan terhadap sistem drainase alam yang ada.

Demikian pula pada saat pembuatan jalan tambang. Lokasi pembuatan fasilitas tambang, seperti perkantoran, gudang, dan perumahan perlu memperhatikan kondisi tanah/batuan dan kemiringan lerengnya. Sedapat mungkin hindari lokasi yang berlereng terjal dan kemungkinan rawan longsor. Jika diperlukan pembuatan kolam pengendapan, letakkan pada lokasi yang sifat batuannya kedap air, misalnya batu lempung, dan tidak pada batuan yang banyak kekar-kekarnya. Hal ini untuk menghindari terjadinya kebocoran. Bila kondisi batuan tidak memungkinkan, maka kolam pengendapan bisa dibuat dari beton, walaupun memerlukan tambahan biaya.

2. Tahap Eksploitasi

Kegiatan yang dilakukan pada tahap ini utamanya berupa penambangan/penggalian bahan tambang dengan jenis dan keterdapatan bahan tambang yang berbeda-beda. Dengan demikian teknik/tata cara penambangannya berbeda-beda pula. Bahan tambang yang terdapat di daerah perbukitan, walaupun jenisnya sama, misalnya pasir, teknik penambangannya akan berbeda dengan deposit pasir yang terdapat di daerah pedataran, apalagi yang terdapat di dalam alur sungai.

Tulisan ini tidak akan membahas berbagai teknik penambangan tersebut, tetapi akan dibahas secara umum tentang hal-hal apa saja yang perlu diperhatikan pada tahap eksploitasi dalam kaitannya dengan pengelolaan pertambangan yang berwawasan lingkungan.

Hal-hal yang perlu diperhatikan antara lain sebagai berikut:

  • Jenis, sebaran dan susunan perlapisan batuan yang terdapat di sekitar deposit bahan tambang, termasuk ketebalan lapisan tanah penutup.
  • Sifat fisik dan keteknikan tanah/batuan.
  • Kondisi hidrogeologi (kedalaman muka air tanah dangkal dan/dalam, pola aliran air tanah, sifat fisika dan kimia air tanah dan air permukaan, letak mata air dan besaran debitnya, letak dan pola aliran sungai berikut peruntukannya, sistem drainase alam).
  • Topografi/kemiringan lereng.
  • ¬†Kebencanaan geologi (kerawanan gerakan tanah, bahaya letusan gunung api, banjir, kegempaan).
  • Kandungan unsur-unsur mineral yang terdapat dalam batuan yang terdapat di sekitar deposit bahan tambang, misalnya pirit

Dengan mengetahui dan kemudian memperhitungkan seluruh data-data tersebut, maka dapat ditentukan teknik penambangan yang sesuai, sehingga dampak negatif terhadap lingkungan akibat kegiatan penambangan dapat dihindari atau ditekan sekecil mungkin.

3. Tahap Reklamasi

Kegiatan reklamasi tidak harus menunggu sampai seluruh kegiatan penambangan berakhir, terutama pada lahan penambangan yang luas. Reklamasi sebaiknya dilakukan secepat mungkin pada lahan bekas penambangan yang telah selesai dieksploitasi, walaupun kegiatan penambangan tersebut secara keseluruhan belum selesai karena masih terdapat deposit bahan tambang yang belum ditambang. Sasaran akhir dari reklamasi adalah untuk memperbaiki lahan bekas tambang agar kondisinya aman, stabil dan tidak mudah tererosi sehingga dapat dimanfaatkan kembali.

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pengelolaan lingkungan pada tahap reklamasi adalah sebagai berikut:

  • Rencana reklamasi sebaiknya dipersiapkan sebelum pelaksanaan penambangan
  • Luas areal yang direklamasi sama dengan luas areal penambangan
  • Memindahkan dan menempatkan tanah pucuk pada tempat tertentu dan mengatur sedemikian rupa untuk keperluan revegetasi ¬†Mengembalikan/memperbaiki pola drainase alam yang rusak
  • Menghilangkan/memperkecil kandungan (kadar) bahan beracun (jika ada) sampai ke tingkat yang aman sebelum dibuang ke suatu tempat pembuangan
  • Mengembalikan lahan seperti semula atau sesuai dengan tujuan penggunaan
  • Memperkecil erosi selama dan setelah proses reklamasi
  • Memindahkan seluruh peralatan yang sudah tidak digunakan lagi ke tempat yang dianggap aman
  • Permukaan tanah yang padat harus digemburkan, atau ditanami dengan tanaman pionir yang akarnya mampu menembus tanah yang keras
  • Jenis tanaman yang akan dipergunakan untuk revegetasi harus sesuai dengan rencana rehabilitasi (dapat berkonsultasi dahulu dengan dinas terkait)
  • Mencegah masuknya hama dan gulma yang berbahaya
  • Memantau dan mengelola areal reklamasi sesuai dengan kondisi yang diharapkan.

Dalam beberapa kasus, lahan bekas penambangan tidak harus seluruhnya direvegetasi, namun dapat dimanfaatkan untuk tujuan lain, seperti misalnya menjadi kolam persediaan air, padang golf, perumahan, dan sebagainya apabila dinilai lebih bermanfaat atau sesuai dengan rencana tata ruang. Oleh karena itu, sebelum merencanakan reklamasi, sebaiknya berkonsultasi dahulu dengan pemerintah daerah setempat, pemilik lahan atau instansi terkait lainnya.

BAGAN ALIR KEGIATAN PERTAMBANGAN

BAGAN ALIR KEGIATAN PERTAMBANGAN
sumber gambar: www.kanalinfo.web.id

 

Suatu kegiatan penambangan yang dikelola dengan baik atau yang berwawasan lingkungan akan menghasilkan manfaat yang besar dan tidak akan merusak lingkungan fisik, mengancam keselamatan kerja dan mengganggu kesehatan. Bahkan tidak mustahil bahwa suatu lahan bekas penambangan yang direklamasi dengan benar akan menjadikan lahan tersebut lebih bermanfaat dibanding sebelum adanya kegiatan penambangan.

 

Tahapan Kegiatan Penambangan Berwawasan Lingkungan

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *