Konservasi Keledai Liar Afrika

Keledai Liar Afrika

Keledai liar Afrika adalah satu dari hanya tujuh spesies equid (keluarga kuda) yang masih hidup. Dari tujuh spesies ini, lima terancam atau hampir punah. Anggota terkecil dari keluarga kuda , keledai liar Afrika tingginya sekitar 4,5 kaki (1,5 meter) di bahu dan beratnya sekitar 550 hingga 600 pon (250 hingga 275 kilogram).

Keledai liar Afrika memiliki mantel abu-abu dengan perut putih dan garis gelap di punggungnya. Dengan telinga panjang dan surai pendek, keledai liar Afrika terlihat seperti sepupunya, keledai domestik Amerika, dan sebenarnya adalah nenek moyang keledai itu.

Keledai Afrika memiliki gigi yang kuat dan kuku sempit yang kokoh. Ia memakan rerumputan keras dan semak-semak gurun. Meskipun giginya aus karena penggembalaan, mereka terus tumbuh sepanjang hidup hewan.

Keledai liar Afrika paling aktif di suhu yang lebih dingin saat fajar, malam, dan senja, dan berlindung dari panas pada siang hari. Beradaptasi dengan baik di gurun, keledai Afrika dapat bertahan lebih lama tanpa air daripada spesies kuda lainnya. Ia juga merupakan pelari yang sangat terampil, dan terlihat berlari dengan kecepatan 31 mil (50 kilometer) per jam.

Keledai liar Afrika terkadang hidup sendiri, tetapi mereka sering bergabung dengan kelompok sementara. Betina umumnya hidup dengan keturunan mereka dalam kawanan sekitar 50 hewan. Beberapa pejantan tinggal di wilayah mereka sendiri dan mempertahankan sumber air mereka .

Mereka akan mengizinkan jantan dan betina lain masuk ke wilayah mereka, tetapi mereka tetap dominan di dalamnya. Jika jantan tidak memiliki wilayah sendiri, biasanya akan bepergian dengan kawanan bujangan kecil.

Keledai liar Afrika membentuk kawanan kecil karena makanan di daerah tempat mereka tinggal sangat langka sehingga tidak dapat mendukung jumlah yang besar. Mereka berkomunikasi satu sama lain melalui aroma dan dengan membuat panggilan vokal. Keledai liar Afrika kawin selama musim hujan.

Ada periode kehamilan ( kehamilan ) satu tahun , dan betina umumnya melahirkan satu keturunan pada satu waktu. Keledai liar Afrika betina biasanya hanya melahirkan setiap tahun, meskipun mampu berkembang biak setiap tahun. Keledai liar Afrika di alam liar dapat hidup hingga sekitar 30 atau 40 tahun.

Habitat dan distribusi Keledai liar Afrika

Keledai liar Afrika hidup di daerah gurun, di daerah berbukit dan berbatu di mana rumput dan semak tumbuh. Ini menghindari daerah berpasir dan harus dekat dengan sumber air.

Pada awal 2000-an, anggota spesies yang masih hidup ditemukan terutama di Tanduk Afrika (proyeksi paling timur benua), di daerah terpencil di Ethiopia, bagian barat Djibouti, dan Somalia utara. Diperkirakan hanya ada beberapa ratus hewan yang tersisa.

Langkah-langkah konservasi Keledai liar Afrika

Manusia telah menangkap dan menjinakkan, atau menjinakkan, keledai liar Afrika untuk digunakan bekerja dan transportasi di beberapa bagian Afrika sejak 3000 SM. Spesies ini tersebar luas di seluruh Tanduk Afrika selama bertahun-tahun.

Diperkirakan pada tahun 1905 populasi keledai liar Afrika di Somalia timur saja adalah 10.000 hewan. Namun, pada tahun 1960-an, hanya ada beberapa ratus orang yang selamat di dunia.

Ada beberapa penyebab penurunan populasi keledai liar Afrika. Di Etiopia dan Somalia, keledai liar telah diburu untuk domestikasi, makanan, dan obat tradisional , karena diyakini oleh beberapa orang dapat menyembuhkan hepatitis. Pengenalan senjata api modern di daerah itu menyebabkan pembantaian lebih banyak hewan.

Di bagian akhir abad kedua puluh, peperangan dan ketidakstabilan di Tanduk Afrika menyebabkan lebih banyak (dan lebih mematikan) senjata dan amunisi yang tersedia, dan ini juga menyebabkan pengurangan populasi keledai liar .

Penggembala hewan kadang-kadang membunuh keledai liar dengan keyakinan bahwa hewan tersebut menggunakan rumput dan sumber air yang dibutuhkan hewan peliharaan mereka untuk bertahan hidup.

Beberapa proyek konservasi membahas penderitaan keledai liar Afrika. Salah satu tujuan dari program ini adalah untuk meningkatkan populasi dari beberapa ratus menjadi 2.500 hewan di alam liar.

Lebih banyak data ilmiah tentang hewan sedang dikejar di awal 2000-an. Ada upaya untuk membangun populasi keledai liar Afrika di lingkungan baru, terutama di gurun di Hai-Bar, Israel.

Sejauh ini upaya tersebut belum berhasil. Keledai liar Afrika dilindungi secara hukum di Sudan, Somalia, dan Ethiopia . Konservasionis mendidik beberapa orang yang tinggal di daerah ini tentang metode melindungi sumber daya mereka, termasuk program untuk menyelamatkan keledai liar Afrika.

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *