Reproduksi dan Siklus Hidup Jamur Zygomycota

Siklus Hidup Zygomycota

Zygomycota adalah sekelompok jamur yang merupakan filum Zygomycota. Juga disebut jamur zigot. Zygomycetes berbagi banyak fitur umum dengan anggota filum lain di kerjaan Fungi. Mereka tumbuh dengan cepat, organisme nonfotosintetik yang secara khas membentuk filamen yang disebut hifa.

Hifa sangat bercabang untuk membentuk massa jaringan terjalin yang disebut miselium. Semua zygomycota bersifat terestrial dan berkembang biak dengan spora. Tidak ada sel motil yang terbentuk pada setiap tahap siklus hidupnya.

Komponen utama dari dinding sel mereka adalah kitin, dan polisakarida penyimpanan utama dalam sitoplasma adalah glikogen. Kebanyakan Zygomycota memiliki hifa coenocytic, di mana sitoplasma sering terlihat mengalir dengan cepat. Reproduksi seksual dan aseksual terjadi pada Zygomycota.

Anggota Zygomycota memainkan peran penting baik secara ekologis maupun ekonomi. Beberapa spesies (seperti Rhizopus stolonifer) menyebabkan busuk buah yang lunak, menimbulkan masalah dalam pengangkutan dan penyimpanan banyak buah.

Jamur yang sama juga terdapat pada roti dan makanan lainnya, yang berpotensi menimbulkan bahaya kesehatan yang serius. Lainnya, seperti Glomus versiforme, dapat membentuk asosiasi simbiosis yang akrab dan saling menguntungkan dengan akar tanaman yang disebut mikoriza (harfiah, “akar jamur”).

Namun kelompok zygomycetes lainnya, trichomycetes, membentuk hubungan yang menarik dengan arthropoda. Trichomycetes ditemukan pada larva serangga air, kaki seribu, udang karang, dan bahkan krustasea yang hidup di dasar laut dekat lubang hidrotermal. Mereka biasanya tinggal di dalam perut hewan-hewan ini dan dianggap menyediakan vitamin bagi inangnya.

Anggota zygomycetes dalam ordo Entomophthorales memiliki signifikansi ekologis yang besar berdasarkan hubungan parasit mereka dengan serangga dan hewan hama kecil lainnya. Mereka semakin banyak digunakan dalam pengendalian biologis serangga hama tanaman.

Reproduksi dan Siklus Hidup Zygomycota

Meskipun secara penampilan semua hifa haploid Zygomycota terlihat identik, mereka sebenarnya dari dua jenis perkawinan yang berbeda. Ketika kedua hifa berada dalam jarak yang dekat, hormon dilepaskan yang menyebabkan pertumbuhan di dekat ujung hifa mereka bersatu dan berkembang menjadi gametangia.

Meskipun beberapa spesies homotalik (membuahi sendiri), sebagian besar spesies Zycomycota adalah heterotalik, membutuhkan kombinasi + dan – strain untuk reproduksi seksual . Kedua galur tersebut “berkawin” secara seksual melalui kombinasi dua gametangia.

Dalam prosesnya, dinding di antara dua gametangia yang bersentuhan larut, menyatukan inti haploidnya untuk membentuk zigospora diploid (karenanya diberi nama Zycomycota untuk filum ini). Zygospora memiliki dinding yang sangat tebal dan karenanya sangat kuat, mampu mentolerirkondisi lingkungan yang ekstrim. Zigospora tersebar di udara dan dapat tetap tidak aktif sampai kondisi yang menguntungkan untuk pertumbuhan.

Zigospora kemudian mengalami meiosis dan berkecambah, menghasilkan struktur di mana sporangia (kasus spora) terbentuk. Sporangia menghasilkan dan menyebarkan banyak spora haploid, menandai awal dari bagian aseksual dari siklus reproduksi.

Selama reproduksi aseksual, spora haploid yang dilepaskan oleh sporangia berkecambah pada makanan seperti buah-buahan, roti, dan kotoran, menghasilkan hifa haploid. Hifa ini pada gilirannya dapat menghasilkan lebih banyak hifa atau spora tambahan dalam sporangia melalui mitosis, dan siklus dimulai lagi.

Reproduksi aseksual melalui spora haploid sporangia bersifat universal di antara semua spesies Zygomycota. Dua contoh menggambarkan peran penting Zygomycota dalam kehidupan manusia: Rhizopus stolonifer dan Glomus versiforme.

Rhizopus Stolonifera

Ini adalah salah satu anggota filum Zygomycota yang paling terkenal dan paling dikenal. Rhizopus stolonifer adalah jamur hitam yang membentuk massa seperti kapas pada permukaan makanan yang lembab, kaya karbohidrat dan zat serupa yang terpapar udara.

Organisme ini merupakan hama serius bagi buah-buahan dan sayuran yang disimpan, roti, dan jenis makanan pokok lainnya. Banyak orang yang akrab dengan buah busuk atau roti tua yang dilapisi oleh R. stolonifer.

Siklus hidup R. stolonifer mirip dengan spesies Zygomycota lainnya. Miselium R. stolonifer terdiri dari beberapa jenis hifa haploid yang berbeda.

Sebagian besar miselium terdiri dari hifa coenocytic yang tumbuh cepat, yang tumbuh melalui substrat (seperti jeruk atau roti), menyerap nutrisi. Dari hifa coenocytic, terbentuk hifa melengkung yang disebut stolon. Stolon membentuk rizoid di mana pun ujungnya bersentuhan dengan substrat.

Dari masing-masing titik ini, muncul cabang yang kokoh dan tegak, yang disebut sporangiofor. Setiap sporangium menghasilkan sporangium bulat di puncaknya. Asporangium dimulai sebagai kantung bengkak, di mana sejumlah inti mengalir.

Sporangium akhirnya diisolasi dari hifa lain dengan pembentukan struktur yang disebut septum. Protoplasma di dalam dibelah, dan dinding sel terbentuk di sekitar setiap spora. Dinding sporangium menjadi hitam saat matang, memberi cetakan warna khasnya .

Setiap spora matang, pada saat penyebaran, mampu berkecambah dalam kondisi yang memadai untuk menghasilkan miselium baru. Setiap tahun R. stolonifer menyebabkan kerugian jutaan dolar bagi petani, petani buah, dan konsumen.

Glomus versiforme dan Mikoriza

Sebagai salah satu kelompok zygomycetes yang paling penting, Glomus versiforme dan genus terkait tumbuh dalam asosiasi yang erat dengan akar tanaman, membentuk mikoriza.

Mikoriza tidak hanya secara dramatis meningkatkan luas permukaan akar untuk penyerapan tetapi juga membantu mengubah nutrisi dalam tanah menjadi bentuk yang dapat digunakan oleh tanaman. Bagi banyak pohon hutan, jika bibit ditanam dalam larutan nutrisi steril dan kemudian ditransplantasikan ke tanah padang rumput, mereka tumbuh buruk dan akhirnya bisa mati karena kekurangan gizi.

Namun, jika sejumlah kecil tanah hutan yang mengandung jamur yang sesuai (termasuk G. versiforme) ditambahkan ke tanah di sekitar akar bibit, pertumbuhan normal akan pulih. Studi telah menemukan bahwa di tanah hutan G. versiforme dan jamur terkait memastikan pembentukan mikoriza dan mengembalikan pertumbuhan normal bibit.

Mikoriza terjadi pada sebagian besar kelompok tumbuhan berpembuluh. Mitra jamur G. versiforme membantu akar tanaman untuk menyerap dan mentransfer nutrisi penting seperti fosfor, seng, mangan, dan tembaga.

Dengan memanjangkan beberapa sentimeter dari akar yang terjajah ke segala arah, tanaman dapat memperoleh nutrisi dari volume tanah yang jauh lebih besar daripada yang mungkin dilakukan sebaliknya. Sebagai imbalannya, G. versiforme memperoleh karbohidrat dari tanaman inang.

Beberapa jamur mungkin hanya menempel pada permukaan luar akar untuk membentuk selubung hifa di sekitar akar yang disebut ektomikoriza. Selain perluasan permukaan, jamur lain dapat menembus ke dalam akar untuk membentuk endomikoriza.

Dari dua jenis utama mikoriza, endomikoriza terjadi pada sekitar 80 persen dari semua tumbuhan berpembuluh. Hifa G. versiforme menembus sel-sel kortikal akar tanaman, di mana mereka membentuk struktur kecil seperti pohon yang sangat bercabang yang disebut arbuskula atau pembengkakan yang disebut vesikel.

Endomikoriza tersebut sangat penting di daerah tropis, di mana tanah cenderung bermuatan positif dan dengan demikian mempertahankan fosfat begitu erat sehingga nutrisi ini hanya tersedia dalam persediaan yang sangat terbatas untuk pertumbuhan tanaman.

Karena petani miskin di sana seringkali tidak mampu membeli pupuk, endomikoriza memainkan peran penting dalam membuat fosfat tersedia untuk tanaman di wilayah ini. Aplikasi komersial endomikoriza untuk tanaman di daerah lain untuk mengurangi penggunaan pupuk dan meningkatkan hasil tampaknya menjadi kemungkinan yang semakin menarik juga.

Referensi:

  • Mahendra Rai. Progress in Mycology Springer.  2010
  • Thomas N Taylor. Fossil Fungi. Academic Press. 2014)

 

Reproduksi dan Siklus Hidup Jamur Zygomycota

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *